Stok Daging Periode Ramadan Masih di Bawah Kebutuhan

Home/Peristiwa/Berita/Stok Daging Periode Ramadan Masih di Bawah Kebutuhan

Memasuki Ramadan, Kementerian Perdagangan (Kemendag) mencatat, stok daging sebesar puluhan ribu ton. Jumlah tersebut di bawah asumsi kebutuhan daging pada periode Maret sampai Mei 2020 sebanyak 201.730 ton. “Jumlah stok daging di pelaku usaha saat ini 36 ribu ton,” kata Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Suhanto saat rapat dengar pendapat secara virtual dengan Komisi VI DPR, Kamis (23/4).

Secara rinci, dia menjelaskan stok daging itu berasal dari ketersediaan Gabungan Pelaku Usaha Peternakan Sapi Potong Indonesia (Gapuspindo) sebesar 30 ribu ton, Asosiasi Pengusaha Impor Daging Indonesia (Aspidi) 3.800 ton, dan importir di luar Aspidi 2.200 ton.

Kemudian, stok di Perum Bulog masih sebesar 106,78 ton yang terdiri dari daging sapi beku sebesar 13 ton dan daging kerbau beku 93,78 ton, Adapun, kebutuhan daging khusus periode Maret hingga Mei 2020 diperkirakan sebesar 201.730 ton dengan asumsi produksi pada periode tersebut mencapai 141.028 ton, menurut data Kementerian Pertanian. Sedangkan hingga akhir tahun, produksi daging sapi diperkirakan mencapai 422.533 ton, dengan asumsi kebutuhannya mencapai 717.150 ton. Dengan demikian, masih terdapat defisit 294 ribu ton atau setara dengan 1,65 juta ekor sapi atau kerbau.

Untuk memenuhi kebutuhan tahun ini, pemerintah akan membuka keran impor. Kemendag menerbitkan Surat Persetujuan Impor (SPI) pada 22 April 2020 untuk impor daging kerbau dari India kepada PPI 20 ribu ton dan PT Berdikari 50 ribu ton. Kemendag juga menerbitkan SPI daging kerbau sebesar 100 ribu ton untuk Perum Bulog. Selain itu, Kemendag juga mengeluarkan SPI impor daging sapi dari Brasil atau Argentina kepada PPI dan Berdikari dengan total 20 ribu ton.

(Baca: Jangan Potong Ternak Betina Produktif – jambi-independent.co.id)

Namun, pada pelaksanaannya proses impor tak selalu berjalan mulus. Bulog mengatakan impor daging kerbau yang sudah dicanangkan tidak bisa masuk ke Tanah Air karena kendala izin impor dari Kemendag terutama setelah merebaknya Covid-19 di berbagai negara. Akibatnya, impor daging kerbau tak kunjung dilakukan, terlebih lagi India tengah melakukan karantina wilayah atau lockdown, sehingga menghambat distribusi daging. Meski begitu, Kemendag menjamin harga daging masih stabil. Rata-rata harga daging sapi paha belakang pada 22 April 2020 sebesar Rp 119.400 per kg, naik 0,84% dibandingkan tahun lalu. Kemudian, rata-rata harga daging sapi has luar (sirloin) sebesar Rp 119.700 per kg atau naik 1,01% secara tahunan, sandung lamur (brisket) Rp 98.600 per kg, naik 0,72% secara tahunan, tetelan Rp 63.400 atau naik 1,60 secara tahunan.

Sumber: Katadata.co.id

Baca juga:
Masuk Ramadan, Kemendag Sebut Stok Daging Sapi Hanya 36 Ribu Ton – tirto.id
Stok Daging Sapi Nasional 36.000 Ton – indonesiainside.id
Peternak Sapi Mengeluh Penjualannya Turun 50% – okezone.com
Berpotensi Ganggu Proses Reproduksi Sapi Potong – trubus.id
Penggemukan dan Penimbangan Sapi di BBPP Kupang Tetap Berjalan di Tengah Pandemic – pos-kupang.com
Permintaan Sapi NTT Bertambah – validnews.id
Pemotongan Sapi Berkurang Menjadi 150 Ekor Sehari – suarantb.com
Realisasi KUR Sektor Peternakan Capai Rp3,03 T per Maret 2020 – cnnindonesia.com

By | 2020-05-06T08:53:53+00:00 April 30th, 2020|Berita, Peristiwa|0 Comments

About the Author:

Leave A Comment